Gejala Kanker Payudara yang tidak Boleh Anda Abaikan

Gejala Kanker Payudara yang tidak Boleh Anda Abaikan

Selain kanker kulit, ini adalah bentuk kanker paling umum di Amerika Serikat. Mengingat bahwa seorang wanita di A.S. memiliki satu dari delapan kemungkinan terkena penyakit ini, kemampuan untuk mengidentifikasi perubahan pada payudara Anda dan tanda-tanda penyakit adalah kunci untuk pencegahan dan diagnosis dini.

“Sama seperti kita khawatir dan sadar tentang aspek kesehatan lainnya, seperti berat badan, olahraga atau diet, penting untuk menyadari kesehatan payudara Anda sendiri,” kata Sean Edmunds, MD, seorang OBGYN di Rumah Sakit St Mark di Salt Kota Danau, Utah.

Kesadaran diri Payudara dan Perubahan yang tidak Biasa

Dalam beberapa tahun terakhir, para ahli menyarankan wanita melakukan pemeriksaan payudara sendiri sebulan sekali. Namun, penelitian telah menemukan bahwa pemeriksaan ini tidak dapat mendeteksi kanker secara andal pada wanita dengan risiko rata-rata, dan menyebabkan lebih banyak positif palsu. Sekarang, banyak pedoman resmi merekomendasikan kesadaran diri payudara, atau mengetahui seperti apa payudara Anda biasanya. Memiliki dasar ini memudahkan untuk mengidentifikasi perubahan yang bisa menjadi tanda kanker payudara. Pedoman bervariasi pada nilai pemeriksaan payudara secara teratur, jadi bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda (HCP) untuk membuat keputusan bersama.

Gejala kanker payudara yang paling umum adalah benjolan baru atau yang berubah, baik di payudara atau di dekat ketiak. “Perhatikan jika Anda memiliki benjolan yang semakin besar, keras, atau tertahan di tempatnya,” kata Edmunds. Benjolan dapat muncul dengan atau tanpa rasa sakit dan dapat bervariasi dalam ukuran. Sementara 90 persen benjolan yang ditemukan pada wanita berusia antara 20-an dan awal 50-an adalah jinak, penting untuk mengesampingkan kemungkinan kanker payudara jika Anda menemukan sesuatu yang tidak normal.

Baca Juga:  Poin Penting Tentang Sindrom Kelelahan Kronis

Perubahan kulit yang tidak normal juga penting untuk diperhatikan. Ini termasuk gatal, iritasi, kemerahan, penskalaan, pembengkakan pada bagian payudara, nyeri atau lesung pipit. “Jika Anda melihat adanya distorsi kulit atau jaringan di mana kulit mengerut atau ada distorsi pada kontur alami payudara, itu semua adalah hal yang tidak normal, dan Anda harus segera memeriksakannya,” kata Edmunds. Waspadalah terhadap puting susu. perubahan kulit yang terjadi di luar kehamilan atau menopause, juga, seperti keputihan, inversi, nyeri, pengerasan kulit, atau perubahan warna.

Jika Anda merasa atau melihat sesuatu yang tidak normal, atau khawatir tentang perubahan payudara yang tiba-tiba, jadwalkan janji temu dengan HCP Anda. Mereka dapat mengevaluasi perubahan dan menyarankan langkah selanjutnya, yang biasanya berupa pencitraan dalam bentuk mammogram dan ultrasound payudara.

Siapa yang Lebih Berisiko Terkena Kanker Payudara?

Sementara semua wanita harus sadar diri, ada kelompok tertentu yang berisiko lebih tinggi terkena kanker payudara daripada yang lain.

Sebuah riwayat pribadi atau keluarga kanker payudara adalah salah satu faktor. “Jika Anda memiliki kerabat tingkat pertama di bawah usia 50 tahun ketika mereka didiagnosis, maka kami cenderung melakukan skrining awal,” catat Edmunds. Dokter akan merekomendasikan pemeriksaan awal kanker payudara mulai usia 30 tahun untuk individu yang memiliki risiko penyakit keturunan, seperti mutasi gen BRCA1 dan BRCA2.

Baca Juga:  Kenali Tanda-Tanda Anda Terkena Sembelit

Namun, kurang dari 15 persen wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara memiliki riwayat penyakit dalam keluarga, jadi penting untuk memperhatikan faktor risiko lainnya. Peluangnya meningkat seiring bertambahnya usia, misalnya. Menstruasi dini, hamil di usia yang lebih tua, menopause terlambat, obesitas dan riwayat pengobatan radiasi di dada Anda dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa kebiasaan gaya hidup, seperti minum berat dan penggunaan tembakau, dapat memengaruhi kemungkinan Anda terkena penyakit ini, tetapi buktinya masih belum jelas. Namun, banyak wanita yang mengidap kanker payudara mungkin tidak memiliki faktor risiko apa pun, jadi jangan abaikan perubahan apa pun pada kesehatan payudara.

Wanita dengan payudara padat memiliki peluang lebih besar untuk didiagnosis dengan kanker payudara, juga. Edmunds mencatat bahwa karena kepadatan jaringan, wanita dengan payudara padat mungkin juga tidak melihat perubahan apa pun sedini yang lain. Sadarilah fakta bahwa mungkin lebih sulit untuk merasakan perubahan di dalam payudara Anda, jadi Anda mungkin perlu sedikit lebih banyak waktu, katanya.

Untuk wanita dengan risiko rata-rata, buat keputusan berdasarkan informasi dengan HCP Anda tentang kapan harus memulai pemeriksaan kanker payudara setelah usia 40 tahun. Semua wanita harus mulai menerima mammogram selambat-lambatnya pada usia 50 tahun dan melanjutkan pemeriksaan setiap satu hingga dua tahun setelahnya, tergantung pada panduan dari mereka. dokter. Wanita dengan risiko kanker payudara seumur hidup yang tinggi dianjurkan untuk mendapatkan mammogram dan MRI mulai usia 30, atau jadwal individual berdasarkan riwayat keluarga dan bimbingan dari HCP mereka.

Baca Juga:  Poin Penting Tentang Sindrom Kelelahan Kronis

Bagaimana Anda Bisa Tetap Sehat?

Selain mengetahui tanda dan gejala kanker payudara, ada banyak langkah lain yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko terkena penyakit ini.

Lakukan dialog terbuka dengan Profesi Kesehatan Anda tentang frekuensi pemeriksaan kanker payudara dan kapan harus mulai melakukan mammogram. Gaya hidup sehat juga merupakan faktor dalam menjaga risiko kanker payudara Anda lebih rendah. “Makan makanan yang sehat, jaga berat badan yang sehat, olahraga, tidak merokok dan tidak minum alkohol secara berlebihan. Ini adalah hal-hal yang berada dalam kendali kami, ”kata Edmunds. Memilih untuk menyusui juga dapat mengurangi risiko seorang wanita.

Yang terpenting, jika Anda khawatir ada sesuatu yang tidak normal dengan kesehatan payudara Anda, jangan ragu untuk menjadwalkan janji temu dengan HCP Anda untuk konsultasi.

“Sadar diri dan jangan abaikan perubahan,” kata Edmunds. “Masuklah jika kamu melihat sesuatu. Anda mungkin baru saja menemui dokter Anda, tetapi Anda tidak ingin berasumsi ‘Oh, itu tidak terasa saat itu, jadi tidak apa-apa sekarang.’ Jika Anda melihat perubahan, buatlah janji.”